AINUL MARDHIAH HADIAH TERINDAH BUAT PEJUANG RAMADAN

AINUL MARDHIAH KISAH BIDADARI PENUH SIMBOLIK TENTANG BAGAIMANA MEMBANGKITKAN SEMANGAT SEORANG PEMUDA ISLAM AGAR BERJUANG DI BAWAH PANJI-PANJI ISLAM.

 

Kisah ini diceritakan dalam hadis riwayat Tirmidzi. Kisahnya begini, ketika pagi hari di bulan Ramadan, Nabi Muhamad S.A.W. sedang memberikan targhib (semangat untuk berjihad) kepada pasukan Islam. Nabi pun bersabda, “Sesungguhnya orang yang mati syahid kerana Allah, maka Allah akan menganugerahkannya Ainul Mardhiah, bidadari paling cantik di syurga.”

 

Salah seorang sahabat yang masih muda yang mendengar cerita itu menjadi tidak ketentuan. Namun, kerana malu kepada Nabi dan sahabat-sahabat lain, dia tidak jadi bertanya lanjut mengenai Ainul Mardhiah.

ainul mardhiah

PEMUDA BERMIMPI AINUL MARDHIAH

Sebelum masuk waktu Zuhur, sesuai sunah Rasul, para sahabat  tidur sejenak sebelum pergi berperang. Sahabat ini tidur lena hingga bermimpi.

 

Di dalam mimpinya dia berada di tempat yang sangat indah yang belum pernah dikunjungi sebelumnya. Dia pun bertemu dengan seorang wanita yang sangat cantik yang belum pernah dilihat sebelumnya.

 

Ia pun bertanya kepada wanita tersebut, ” Di manakah ini?”
“Inilah syurga,” jawab wanita itu.
Kemudian sahabat ini bertanya lagi, “Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Bukan, saya bukan Ainul Mardhiah. Kalau anda ingin bertemu dengan Ainul Mardhiah, dia sedang beristirahat di bawah pohon yang rendang itu.”

ainul mardhiah

Didapatinya oleh sahabat itu seorang wanita yang kecantikannya berkali ganda dari wanita pertama yang dilihat tadi. Lalu dia menyoal, ” Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Bukan, saya ini penjaganya. Kalau anda ingin bertemunya di sanalah singgahsananya.”

 

Lalu sahabat ini pun pergi ke singgahsana tersebut dan sampailah di suatu mahligai. Didapatinya seorang wanita yang kecantikannya berlipat kali ganda daripada wanita yang sebelumnya. Dia sedang mengelap-ngelap perhiasan. Sahabat ini pun memberanikan diri untuk bertanya.

ainul mardhiah

“Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Bukan, saya bukan Ainul Mardhiah. Saya penjaganya di mahligai ini. Jika anda ingin menemuinya, temuilah ia di mahligai itu.”

 

Pemuda itu pun beranjak dan sampailah ke mahligai yang ditunjukkan. Didapatinya seorang wanita yang kecantikannya berlipat kali ganda dari wanita sebelumnya dan sangat pemalu. Pemuda itu pun bertanya.

 

“Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Ya, benar saya Ainul Mardhiah”

ainul mardhiah

Pemuda itu pun mendekat, tetapi Ainul Mardhiah menghindar dan berkata, ” Anda bukan seorang yang mati syahid.”

 

Seketika itu juga pemuda itu terbangun dari mimpinya. Dia pun menceritakan ceritanya ini kepada seorang sahabat dan dimohonkan agar merahsiakannya sampai ia mati syahid.
Sahabat ini pun berperang dengan semangatnya untuk berjihad agar dapat bertemu Ainul Mardhiah. Dia pun akhirnya mati syahid.

 

Di petang hari ketika berbuka puasa, sahabat pemuda tadi menceritakan mimpi pemuda tersebut kepada Nabi. Nabi pun mengiyakan mimpi si pemuda syahid dan Nabi bersabda, “Sekarang ia bahagia bersama Ainul Mardhiah.”

 

Ikuti lagu nasyid UNIC yang berjudul Ainul Mardhiah. UNIC telah muncul juara dalam Gema Gegar Vaganza.

 

Gambar sekadar hiasan.